Sunday, October 11, 2009

Ujian Itu Penyubur Iman

Dalam mengharungi arus kehidupan ini kita sering diuji oleh Allah SWT dengan berbagai ujian. Ada ujian kecil yang kita rasa mampu menanggungnya, ada ujian besar yang kita rasa terlalu berat untuk ditanggung.


Dan mengiringi ujian-ujuan tersebut adalah keluhan demi keluhan bagaikan tidak berpuas hati mengapa kita harus diuji, mengapa ujian ini diturunkan kepada kita, tidak kepada orang lain.


Dari sekecil ujian contohnya, anak sakit gigi, luka kecil disebabkan kelalaian kita menggunakan peralatan tajam, terkandas didalam kesesakan lalu lintas dan banyak lagi ujian-ujian kecil yang pernah kita tempuhi, semua ini akaan membuatkan kita keluh kesah, dan ada yang tidak sabar lalu mengeluarkan kata-kata yang tidak setimpal dengan ujian yang dirasai.


Begitu juga  kalau kita diuji dengan ujian yang besar contohnya kematian orang yang kita kasihi, ada ahli keluarga yang terlibat dengan gejala yang tidak baik dan keruntuhan moral, pasti kita akan berkata " Ya Allah aku telah berbuat yang terbaik tapi mengapa aku diuji juga dengan ujian yang hebat ini."


Apa lagi jika kita diuji dengan ujian yang sangat dahsyat seperti bencana alam yang mengorbankan beratus ribu orang, pasti remuk redamlah hati kita menanggungnya.


Bersama setiap ujian yang didatangkan kepada kita, sebagai ganjarannya Allah telah menyertakan sekali dengan hikmah-hikmahnya, maka hendaklah kita bersabar diatas ujian tersebut dan janganlah berburuk sangka dengan Allah.


Sesungguhnya sabar itu adalah sebahagian dari iman, dan setiap ujian yang kita lalui itu, jika kita bersabar dan reda, maka jadilah dia penyubur kepada iman kita.


 


5 comments:

relevan said...

Sebagai manusia kita pasti tak lepas dari ujian Nya..samaada secara langsung atau tidak..setiap ujian melanda tentu ada hikmah nya..

Teratak Murniku said...

Assalamualaikum, ujian yang paling hebat ialah ujian melawan hawa nafsu yang didalangi oleh syaitan...

al-lavendari said...

benar sekali ... tapi ujian yang paling saya takuti ialah ujian menerima nikmat. ramai yang tersasar kerana tidak tahan dengan ujian ini. semasa ditimpa musibah, memang biasa kita mengingati Allah tetapi sebaliknya kalau diuji dengan dilimpahi dgn nikmat, ramai yang melupakanNya ..bahkan kadang2 merasa sombong pula, seolah2 segala yg dinikmati itu sebagai haknya dan bukanya rahmat dariNya. Sajak ini mungkin relevan.

SEMOGA RAMADHAN 1430 INI ...

kelmarin aku melihat di kaca tv
ada famili makan nasi
beras gred bawah sekali
cuma sekali sehari
dengan sayur kangkung yang dipetik di pinggir kali
sekadar mengalas perut yang berbunyi
tidak pula ku lihat ada kerut di dahi.

sedang aku terbiasa makan nasi
beras wangi gred atas sekali
bila-bila mengikut kehendak hati
kekadang berkali-kali dalam sehari
dengan kari ikan tenggiri atau kurma bebiri
atau lain-lain makanan selayak tuan puteri
itu pun kekadang masih tidak puas hati
hanya kerana tiada sayur broccoli.

mengapa aku biadap sekali
seolah-olah merasa semua rezeki
sudah menjadi hak sendiri
terlupa akan segala yang dinikmati
adalah dari Rahmat mu jua wahai Ilahi
makhluk jenis apakah aku ini?

Ya Allah ya Tuhan ku
ampunilah daku
atas segala kelemahan ku
semoga Ramadhan 1430 ini
menginsfkan aku siapa diri.

al-lavendari/20.8.09

Teratak Murniku said...

Assalamualaikum, Al, terima kasih yee, sajak ini baik sekali, semuga kita sentiasa insaf bahawa segala nimat yang kita kecapi itu hanyalah sebagai pinjaman, bila-bila masa DIA akan menariknya kembali

izan said...

betul tu... kdg kala kita rasa dah buat sebaik mungkin, tapi kenapa masih terjadi sesuatu yg tidak diingini....

hati kena redha mungkin kesilapan sendiri yang tidak disedari.... kena sentiasa muhasabah diri sendiri...